Alasan Nadiem Jadi Menteri: Ada Penjajahan di Dalam Negeri

By Admin 04 Jul 2021, 14:51:10 WIB Pendidikan
Alasan Nadiem Jadi Menteri: Ada Penjajahan di Dalam Negeri

Keterangan Gambar : Mendikbudristek Nadiem Makarim mengaku mau menjadi menteri karena melihat saat ini masih ada penjajahan di dalam negeri (CNN Indonesia/Andry Novelino)


Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadiem Makarim mengungkapkan salah satu alasan mau menjadi anggota Kabinet Indonesia Maju yang dipimpin Presiden Jokowi.

Alasan itu yakni Nadiem merasa saat ini masih ada penjajahan di dalam negeri, baik itu berupa diskriminasi maupun intoleransi.

"Kenapa saya menerima tugas ini sebagai menteri pendidikan? Sekarang kita walaupun enggak dijajah asing, kita punya berbagai penjajahan di dalam negeri, penjajahan mental, penjajahan diskriminasi, sosial ekonomi dan intoleransi," kata Nadiem dalam acara Serasehan Nasional Indonesia Muda Membaca Bung Karno, Selasa (29/6).

Nadiem menilai berbagai bentuk penjajahan di dalam negeri saat ini harus terus dimitigasi. Salah satu strateginya dengan cara mengubah karakter generasi muda Indonesia melalui konsep Merdeka Belajar.

"Inilah mengapa seluruh platform pendidikan kita berhulunya dari filsafat Ki Hajar Dewantara dan Bung Karno yakni Merdeka Belajar. Itu filsafat pendiri negeri kita yakni kemerdekaan berpikir, kemerdekaan dari jajahan mental terpenting," kata dia.

Selain itu, Nadiem juga mengatakan saat ini Kemendikbudristek memiliki gagasan Profil Pelajar Pancasila sebagai tujuan transformasi pendidikan Indonesia.

Ia merinci ciri Profil Pelajar Pancasila yakni memiliki kebhinekaan global, kemandirian dan gotong royong dalam belajar.

Konsep kemandirian, kata dia, para murid wajib memiliki jati diri untuk bisa menciptakan lapangan kerja sendiri ketimbang bekerja untuk orang lain.

Sementara itu, Nadiem mengatakan konsep gotong royong bisa diterapkan dengan membuka semua sekat yang menutup ruang kolaborasi murid selama ini. Salah satu wujudnya dengan program Kampus Merdeka.

Ia menjelaskan salah satu esensi kebijakan Kampus Merdeka yaitu melepaskan sekat antara Universitas dan industri hingga melepaskan sekat antara fakultas ke fakultas lain.

"Sekarang institusi-institusi di luar kampus bisa jadi mini kampus selama 1 semester. Belum pernah di Indonesia, semua industri kelas dunia, semua badan riset bahkan DPR join dalam program Kampus Merdeka. Ini esensi kolaborasi dan gotong royong, " kata dia.

Sumber: https://www.cnnindonesia.com/nasional/20210629182624-20-660959/alasan-nadiem-jadi-menteri-ada-penjajahan-di-dalam-negeri




Write a Facebook Comment

Komentar dari Facebook

View all comments

Write a comment

Yuk Temukan Toko Terdekat dari tempat tinggal anda agar belanja lebih mudah. Klik / Cari Disini


Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Komentar Terakhir

  • Robby Prihandaya

    Komentar paling pedas Khamenei adalah Iran tidak pernah mengenal Israel. Negara ini juga secara ...

    View Article
  • Tommy Utama

    Para pengunjuk rasa membawa bendera-bendera Palestina dan foro-foto pemimpin tertinggi ...

    View Article
  • Robby Prihandaya

    Anda penyuka Transformer? Tentu hal yang paling menarik saat menonton film Transformer salah ...

    View Article